Mitos: Berdengkur bukanlah Apnea Tidur

Fakta: Berdengkur dengan nama lainnya dikenali sebagai apnea tidur. Ia adalah pemberhentian nafas secara sementara semasa tidur. Seseorang yang mengalami apnea tidur mungkin akan berhenti bernafas sekitar 350-450 kali semasa tidur pada waktu malam. Pemberhentian nafas ini boleh kekal hanya untuk beberapa saat dan biasanya diikuti dengan bunyi dengusan apabila aktiviti pernafasan bersambung. Ini sering kali mengganggu tidur dan menyebabkan keletihan di sepanjang hari. Pautan di bawah ini akan  membantu anda untuk mengetahui lebih lanjut tentang Dengkuran dan sebab-sebabnya.

Mitos: Apnea Tidur Berbahaya

Fakta: Apnea Tidur tidak mengakibatkan sebarang kecederaan, tetapi pernah dikaitkan dengan kecederaan yang berhubung dengan kerja, serangan jantung, strok dan kemalangan kereta.

Mitos: Apnea Tidur Menghalang Pernafasan Anda 012158000001

Fakta: Apnea tidur obstruktif (atau OSA) adalah jenis apnea tidur yang paling biasa. OSA berlaku apabila saluran udara tersekat oleh tisu seperti, lidah atau tonsil di belakang tekak. Dalam OAS, apnea tidur tidak dikawal oleh otak.

Mitos: Warga emas Lebih Cenderung Mendapat Apnea Tidur

Fakta: Walaupun apnea tidur boleh memberi kesan kepada orang ramai di semua peringkat umur, tetapi ia lebih biasa selepas umur 40 tahun. OSA lebih cenderung untuk berlaku pada orang yang mempunyai berat badan berlebihan dan biasanya dilihat pada kaum lelaki. Keadaan ini juga cenderung menjadi keturunan.

Mitos: Alkohol Membantu untuk Tidur

Fakta: Suatu minuman beralkohol yang diambil sebelum tidur atau mengambil pil tidur boleh membuatkan anda mengantuk, ini akan menjadikan otot di belakang tekak menjadi lebih relaks dan menghalang peredaran saluran pernafasan.

Mitos: Berat Badan Tidak Diambil Kira 21545258555

Fakta: OSA adalah lebih cenderung untuk berlaku pada orang yang mempunyai berat badan berlebihan. Walaupun berlakunya sebarang perubahan kecil pada berat badan, ia turut boleh meningkatkan gejala.

Mitos: Berbaring lurus boleh membantu

Fakta: Jika tidur dengan muka mengarah ke atas, ia lebih mungkin akan menyekat saluran udara kerana graviti akan menarik tisu turun ke dalam tekak. Sebaliknya, tidur di sebelah sisi anda boleh membantu.

BERI MAKLUM BALAS